Kamis , 19 Oktober 2017
Home / Silet.News / Freddy Budiman Meminta Hukumannya Diringankan

Freddy Budiman Meminta Hukumannya Diringankan

 

96

Penasihat hukum terpidana mati Freddy Budiman, Untung Sunaryo berharap novum (bukti baru) yang diajukan bisa menjadi pertimbangan Mahkamah Agung (MA). Hal itu disampaikan usai sidang administrasi Peninjauan Kembali (PK) di Pengadilan Negeri (PN) Cilacap, Jawa Tengah.

“Semua putusan itu hak prerogratif majelis hakim agung,” kata Untung, Rabu (1/6/2016).

Menurut dia, dalam sidang pembacaan tanggapan penasihat hukum dan JPU serta penandatangan berita acara pemeriksaan terdapat tiga point. Yaitu kalau barang tersebut milik Wong Cang Sui dan Freddy hanya membantu mengeluarkan dan Freddy mengaku hanya membantu Chandara Halim. Namun tidak semuanya dihukum mati.

“Jadi dijelaskan kalau kesalahannya itu sama semua, tapi putusannya berbeda jauh. Itu saja yang dituntut klien kami. Dia bukan tidak merasa tidak bersalah, dia bersalah, dia tidak menghendaki bebas juga, tapi dia menuntut haknya sesuai dengan kadar kesalahannya,” ucap Untung.

Menurut dia, masih ada satu upaya hukum yang akan dilakukan kliennya untuk mendapatkan keringanan hukuman, namun itupun kalau Freddy menginginkan.

“Kalau yang bersangkutan (Freddy) masih ingin proses keadilan bagi dirinya, ada satu fase hukum lagi yang disebut grasi, kalau yang bersangkutan menghendakinya,” ujar Untung.

Sidang itu diketuai Catur Prasetyo serta beranggotakan Vilia Sari dan Cokia Ana Ponta. Untung mengatakan bahwa alasan pengajuan PK oleh Freddy Budiman di antaranya adanya novum baru dan perbedaan putusan pada pengadilan tingkat pertama serta kekhilafan majelis hakim seperti yang disampaikan dalam memori PK.

Maka dia memohon majelis hakim untuk menerima PK yang diajukan Freddy Budiman karena pemohon telah memenuhi persyaratan formal sesuai dengan undang-undang.

Selain itu, Untung memohon kepada majelis hakim untuk mengubah hukuman mati yang dijatuhkan kepada pemohon menjadi hukuman sementara dengan jangka waktu tertentu atau hukuman mati menjadi hukuman seumur hidup.

“Kami mohon adanya putusan yang seadil-adilnya,” katanya.

Sementara dalam kesimpulannya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Anton Suhartono mengatakan tidak ada novum atau bukti baru dalam PK yang diajukan Freddy Budiman.

Menurut dia, perbedaan putusan tidak bisa menjadi novum baru untuk mengajukan PK.

“Kami memohon majelis hakim untuk menolak PK yang diajukan pemohon,” katanya.

Usai mendengarkan pembacaan kesimpulan, hakim Catur Prasetyo menyatakan sidang pemeriksaan PK yang diajukan Freddy Budiman dan dilanjutkan dengan penandatangan berita acara pemeriksaan. Menurut dia, hasil pemeriksaan PK tersebut akan segera dikirim ke PN Jakarta Barat dan selanjutnya diserahkan kepada MA.

Informasi berita Silet hari ini dan Gossip Artis bisa baca di situs ini !!

Dapatkan juga berita politik & berita mancanegara di situs ini !

Check Also

Jokowi-Yakin-Ragam-Bantuan-dari-RI-Tepat-untuk-Keperluan-Rohingya

Jokowi Yakin Ragam Bantuan dari RI Tepat untuk Keperluan Rohingya

Presiden Jokowi melepas pengiriman bantuan untuk etnis Rohingya yang terusir dari Rakhine State, Myanmar. Jokowi …

Jokowi-Hadiri-Dies-Natalis-Unpad-ke-60

Jokowi Hadiri Dies Natalis Unpad ke-60

Presiden Joko Widodo (Jokowi) menghadiri peringatan 60 tahun berdirinya Universitas Padjadjaran (Unpad). Jokowi juga akan …

Edho-Zell,-YouTuber-'Sejuta-Umat'-yang-Merangkak-dari-Nol

Edho Zell, YouTuber ‘Sejuta Umat’ yang Merangkak dari Nol

Dulu pria ini berprofesi sebagai mc keliling dan pernah memiliki cita-cita besar, yaitu tampil di …